7 Hari Menulis Buku dan 1 Jam Menulis Artikel, Mungkinkah?

Dan, jawabannya adalah SANGAT MUNGKIN karena saya sudah mengalami sendiri

Tentu saja, syarat dan ketentuan berlaku

Poin-poin penting yang harus tertanam sebelum praktik adalah:
1. Siapa pun bisa, kecuali yang enggak mau
2. Bagaimana kalau sibuk banget? Bisaaa. Karena kalau nunggu lowong kesannya profesi penulis itu hanya untuk yang nganggur alias nulis ajaa. Padahal banyak sekali penulis yang menjalani multiple profesi. Ya jadi penulis, ya ngajar, ya aktif organisasi, ya ngurus keluarga, bahkan pekerja kantoran.

Bagaimana caranya?

Untuk BUKU yang rata-rata tebalnya 150 halaman, kita bisa menggunakan cara ini:

1. Hari pertama bikin outline matang dan sempurna, bukan sekadar outline
2. Hari kedua sampai keenam menulis dimana per harinya 30 halaman, jadi kalau lima hari pas 150 halaman.
3. Hari ketujuh editing dan evaluasi

Sedangkan untuk artikel yang rata-rata panjangnya maksimal 1000 kata (ini udah panjang banget sih), kita bisa menggunakan cara ini:

1. Bikin kerangka 5 menit
2. Nulis 10 – 15 menit
3. Selebihnya, editing dan revisi

Tapi tentu saja tidak sembarangan, ada syarat dan ketentuannya seperti yang sudah ditulis sebelumnya

1. Bekal menulis harus sudah lengkap karena kalau belum ada bekal ya gimana bisa menulis
Bekal yang lengkap itu didapat dari mana? Salah satunya dari banyak membaca. Itu sebabnya, penulis wajib hobi baca dan enggak hanya modus atau dalam artian baru baca kalau mau nulis aja.
Mau nulis atau enggak seharusny membaca seperti halnya makan, harus dilakukan rutin dan jadi kebiasaan.
Selain dari baca, bekal yang lain adalah dari pengalaman dan penguasaan. Kita akan lebih lancar menuliskan peristiwa yang benar-benar kita alami atau sesuatu yang sudah kita kuasai dibandingkan yang belum.

2. Untuk menulis 30 halaman per hari, rata-rata butuh waktu 1 – 2 jam dengan asumsi materi sudah ada di dalam kepala jadi tinggal nuangin aja (lihat kembali poin 1).
Misal 30 halaman 2 jam, it means 1 jam 15 halaman, artinya lagi untuk menulis 1 halaman butuh waktu 4 menit.
Jika hanya butuh waktu gak sampai 5 menit untuk menulis 1 halaman, maka rasanya logis ya alias bisa direalisasikan.
Kita pecah aja nulisnya di sela-sela kesibukan. Bangun tidur nulis berapa halaman, pas istirahat kantor berapa halaman, ba’da ashar berapa halaman, sambil nunggu macet berapa halaman, mau tidur berapa halaman, dst.

3. Gimana misal antara judul dan isi enggak nyambung? That’s why agar tidak melenceng, perlu outline. Outline ini ibarat itinerary bagi backpacker. Tanpa itu, pelakon bisa kehilangan arah dan tujuan. Pun dengan penulis.
That’s why di awal banget disebutkan bahwa outline atau kerangka karangan atau apapun namany adalah sangat penting untuk dibuat.

4. Menulis artikel online jauhhh lebih mudah daripada artikel di media massa. Itulah salah satu penyebab makin banyaknya hoax. Siapa pun bisa nulis di media online sih. Apalagi sekarang, lowongan jadi penulis konten bejibunn. That’s why, kemampuan untuk bisa menulis konten di media online dengan tepat dan akurat serta cepat sangat diperlukan.
So, menulis artikel dalam waktu sejam? Bisa banget. Caranya seperti yang udah ditulis di atas.

5. Praktik
Tidak akan ada artinya jika tidak praktik. Orang lain sifatnya hanya menyemangati. Diri sendirilah yang berperan penting.

Beberapa buku yang dikerjakan dengam waktu cukup singkat. Yang bikin lama ... nyati bahann. 😄
Beberapa buku yang dikerjakan dengam waktu cukup singkat. Yang bikin lama … nyati bahann. 😄

Referensi: intisari materi yang disampaikan di Grup Transformasi Menulis

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*